• Myself…

    zieaddin adalah gabungan nama antara nama depan ibu & nama akhir ayah (ADibah & KamarulDIN), jadilah ADDIN, zie adalah nama panggilanku yang agak "familiar" :) Dalam bahasa arab "zie addin" bermaksud yang "mempunyai agama"... insyaAllah..agama itulah yang penting... addin di sisi Allah hanyalah ISLAM...maka "laluan ini"lah yakni ISLAM yang menjadi pilihanku untuk selamanya...

  • AbayaSouq.com

  • Archives

  • Almarhumah Zainab al-Ghazali

  • YB Pn Hjh Siti Zailah Mohd Yusoff

  • YB Pn Hjh Wan Ubaidah Omar

  • Pn Hjh Mumtaz Md Nawi

  • Datin Seri Dr Wan Azizah Wan Ismail

  • Benazir Bhutto

  • Tan Sri Dr Zeti Akhtar Aziz

Wanita di Tengah Perjuangan Rakyat…

Kaum Wanita saat ini, sebahagiannya asyik dengan sinetron dan gosip, sebahagian terbuai oleh karier, dan sebahagian lagi kerja keras membanting tulang hanya demi sesuap nasi. Ada sebahagian kecil Wanita pejuang, namun kerana terlalu sedikit jumlahnya, seringkali tidak cukup merepresentasikan kehadiran Wanita di tengah perjuangan rakyat.

Wanita sebagai manusia memiliki potensi yang sama dengan lelaki. Kematangan dan kemampuannya menerima suatu kebenaran adalah sama. Kewajipan untuk berkecimpung dalam bidang politik pun sama, kerana ketika Allah menyeru hambaNya untuk melakukan aktiviti politik, tidak membezakan untuk lelaki atau Wanita. Sebagaimana firman Allah yang bererti:

“Dan haruslah ada di antara kalian segolongan umat yang menyeru kepada kebaikan (Islam), mengajak kepada yang makruf dan melarang dari kemungkaran. Dan mereka itulah orang-orang yang beruntung.” (QS Ali Imran : 104).

Namun, secara tabiat, ada perbezaan antara lelaki dan Wanita. Wanita ditakdirkan untuk menjadi ibu. Dia mengandung, melahirkan, menyusui, dan mengasuh anak, sesuatu yang tidak mungkin dilakukan oleh lelaki. Berangkat dari tabiatnya ini, Wanita memiliki peranan khusus dalam perjuangan umat.

Sebagai ibu, Wanita berperanan besar dalam melahirkan generasi yang akan memikul amanah perjuangan umat. Tanpa kesediaan ibu untuk mengandung dan melahirkan, melewatkan masa-masa sulit selama sembilan bulan, dilanjutkan masa-masa yang melelahkan sampai anak mampu mandiri; tidak mungkin akan ada generasi yang baru. Tanpa adanya jerih payah ibu untuk mendidik, menanamkan agama dan membentuk keperibadian Islam pada anak, tidak mungkin ada generasi berkualiti yang sanggup memimpin umat kembali pada kejayaannya.

Ibu yang memiliki kesedaran politik berpotensi besar untuk mencetak generasi yang lebih baik. Ini kerana ibu memiliki kepekaan untuk mengidentifikasi hal-hal yang membahayakan kelangsungan pendidikan anak. Rancangan-rancangan television yang menjerumuskan anak dalam gaya hidup hedonisme, permisivisme, syirik, dan menjauhkan anak dari ajaran agamanya boleh dideteksi dengan baik oleh ibu yang memiliki kesedaran politik tinggi. Begitu pula bahaya-bahaya yang datang dari lingkungan tempat tinggal, sekolah, dari media massa selain television, dan dari masyarakat, mampu ditangkap dan dianalisis, sehingga ibu seperti ini mampu untuk merumuskan langkah-langkah pengamanan yang berkesan dan tepat. Ibu tidak hanya merasa cukup dengan mematikan television, melarang anak menonton, melarang anak bergaul, dan langkah-langkah parsial individual lain, tetapi langkah-langkah ini disertai juga dengan langkah-langkah untuk mengubah kondisi yang ada. Membina masyarakat, membentuk opinion, dan menggalang dukungan terhadap langkahnya untuk melakukan amar makruf nahi munkar.

Begitu pula, ibu yang berkesedaran politik berpeluang lebih besar untuk dapat mencetak seorang ahli politik handal. Bagaimana tidak. Dalam setiap interaksinya dengan anak, ibu selalu memberikan wawasan, lebih banyak mengajak anak untuk melihat realiti dan menganalisisnya. Kebiasaan ini secara langsung mahupun tidak akan mengasah ketajaman pemikiran politik anak, sesuatu yang sangat vital bagi seorang ahli politik.

Terbentuknya peribadi-peribadi ahli politik yang hebat seperti ini, akan memudahkan proses pengkaderan yang dilakukan parti. Dengan demikian akan muncullah generasi ahli politik muslim yang berjiwa ikhlas, bersih, berani, pantang meyerah, dan mempersembahkan perjuangannya semata-mata untuk Allah dan ketinggian agamanya.

Wanita juga dapat memiliki peranan yang besar dalam pengembangan rakyat. Wanita, memiliki peluang dan kesempatan yang lebih untuk membina sesama Wanita. Wanita-Wanita yang terbina nantinya akan menjadi satu kekuatan besar dalam perjuangan umat, mengingat jumlah Wanita mencapai 51 peratus atau lebih dari keseluruhan penduduk Malaysia.

Sejarah mencatatkan banyak Wanita yang menorehkan tinta emas dalam perjuangan umat Islam, kerana telah ikut aktif dalam menyampaikan dan mengajak masyarakat kepada Islam. Di antaranya Fathimah binti Khathab yang berhasil menyentuh hati Umar bin Khathab untuk membaca syahadat dan selanjutnya menjadi singa pejuang Islam. Seorang Wanita yang tidak disebut namanya dalam sebuah hadis yang diriwayatkan oleh Bukhari-Muslim, setelah bertemu Nabi Muhammad saw, mengajak keluarganya untuk masuk Islam. Keluarganya menerima dan masuk Islam. Saat kaum muslimin menyerang orang-orang musyrik di sekitar perkampungan Wanita tersebut, namun tidak mengganggu perkampungannya, Wanita tadi berkata kepada kaumnya, “Kukira orang-orang Islam itu membiarkan kalian secara sengaja (kerana ada hubungan baik antara dia dan kaum muslimin). Kerana itu, mahukah kalian masuk Islam?” Ajakan Wanita itu diikuti kaumnya, lalu mereka masuk Islam.

Di Mekkah, seorang Wanita bernama Ummu Syuraik dari kabilah Quraisy masuk Islam. Saat itu kaum muslimin masih sedikit dan sangat lemah. Walaupun demikian Ummu Syuraik tetap berani berkunjung berjumpa Wanita-Wanita Quraisy yang lain untuk memperkenalkan dan mengajak mereka masuk Islam. Ketika warga Mekah mencium hal ini, mereka menangkap dan mengancamnya, “ Kalau bukan kerana kaummu, tentu kamu sudah kami hajar (diceritakan oleh Ibnu Hajar al Asyqalani dalam kitabnya Al Ishabah fi Tamyiz ash-Shahabah, jil. 4 hal 466.)

Dengan peranan strategis Wanita dalam perjuangan umat, pendidikan politik bagi mereka menjadi amat penting, Pendidikan politik bagi Wanita, selain meningkatkan kematangan politik Wanita juga bererti mematangkan generasi yang mereka cetak. Demikian juga diharapkan dengan pendidikan politik bagi Wanita, mereka dapat berperanan lebih besar dalam memperjuangkan kepentingan umat dengan jalan yang shahih dalam pandangan Islam.

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

%d bloggers like this: